Bleach Wiki
Advertisement
Bleach Wiki
Keadilan tanpa alasan yang jelas tak lebih dari sekedar pembantaian. Namun, pembantaian merupakan nama dari alasan yang jelas.
— Kanama Tōsen dalam "IMMANENT GOD BLUES"


Kaname Tōsen
Tousen Infobox
Status Karakter
Ras

Campuran Hollow - Shinigami

Ulang Tahun

13 November

Gender

Laki-laki

Tinggi

176 cm

Berat

61 kg

Status Profesional
Afiliasi

Sōsuke Aizen

Afiliasi Sebelumnya

Gotei 13, Soul Society

Jabatan

Komandan di Pasukan Arrancar Aizen

Jabatan Sebelumnya

Kapten Divisi 9
Kursi kelima Divisi 9

Divisi Sebelumnya

Divisi 9
Divisi 5

Rekan

Sōsuke Aizen, Gin Ichimaru

Rekan Sebelumnya

Sajin Komamura, Shūhei Hisagi

Markas Operasi

Las Noches, Hueco Mundo

Status Pribadi
Pendidikan

Akademi Shin'ō

Zanpakutō
Shikai

Suzumushi

Bankai

Suzumushi Tsuishiki: Enma Kōrogi

Resurrección

Suzumushi Hyakushiki: Grillar Grillo

Debut
Anime

Episode 24

Manga

Chapter 81

Pengisi Suara
Jepang

Toshiyuki Morikawa

Kaname Tōsen (東仙 要, Tōsen Kaname) adalah kapten Divisi 9 di Gotei 13 sebelum akhirnya menghianati Soul Society, bersama Sōsuke Aizen dan Gin Ichimaru. Pengkhianatannya bertentangan dengan teman dekatnya Sajin Komamura, dan juga mantan letnannya, Shūhei Hisagi.

Penampilan[]

Tosen dahulu

Kaname Tōsen sebelum membelot dari Soul Society.

Tōsen memiliki kulit gelap dan berkepang coklat gelap. Dia memiliki mata kurang-pupil yang lavender pucat dan telah buta sejak lahir. Sebagai kapten ia mengenakan seragam tradisional Shinigami dengan lengan digulung ke bahu dan haori kapten di atasnya; seragam tersebut diikat dengan obi berselempang ungu. Dia juga mengenakan syal oranye di lehernya, sepatu putih (bukan sandal normal), dan sarung tangan hitam, tanpa jari. Dia biasanya mengenakan kacamata yang jelas, meskipun ini tidak selalu terjadi. Dia terus mengikat rambutnya ekor kuda kebelakang.

Tōsen, seperti Sōsuke Aizen dan Gin Ichimaru, telah merubah pakaiannya setelah membelot dari Soul Society, mengenakan pakaian mirip dengan Arrancar dan memiliki kepangnya dibiarkan turun. Dia memakai mantel putih, tanpa lengan atasan hakama hitam, sepatu bot putih, sarung tangan panjang, tanda seperti tutup helm, dan tali oranye yang datang dari bahu kanannya berjalan di dadanya ke bawah lengan kirinya. Dengan pakaian ini, ia membawa Zanpakutō. Jas putih dan hakama hitam yang kemudian berubah untuk satu lagi, jubah putih sedangkan sepatu akan diganti dengan sepatu khas Arrancar. Zanpakutō Kaname ditangguhkan dari tali seperti lampiran di sebelah kiri jubahnya.

Sekitar 100 tahun yang lalu, ia mengenakan seragam standar Shinigami dengan jaket putih panjang berkerah di atasnya. Rambutnya dibuat mundur dan dinaikan (agak menyerupai gaya rambut Love Aikawa saat ini), sedangkan masker menutupi mulut dan hidungnya, sementara kacamata besar menutupi mata dan dahinya, benar-benar menutupi wajahnya.

Kepribadian[]

Keyakinan Tōsen dalam hidup adalah untuk "mengambil jalan dengan paling sedikitnya pertumpahan darah"; untuk itu alasan ini bahwa ia merasa perlu untuk mengikuti Sōsuke Aizen. Meskipun demikian, dia tahu rencana Aizen untuk menciptakan Kunci Raja, yang akan memerlukan kematian ribuan orang yang tidak bersalah. Dia juga bersedia untuk menyerang dan membunuh anggota divisi sendiri sementara bertindak sebagai kursi ke-5, termasuk menghollowfikasi kaptennya sendiri. Tōsen, bersama dengan Gin Ichimaru diidentifikasikan oleh Kenpachi Zaraki sebagai takut mati, ini kemudian dikonfirmasi dengan dia mengatakan bahwa dia hanya takut diasimilasi ke dalam budaya Shinigami dan sekarat mati sia-sia. Juga, meskipun menyatakan berkali-kali seberapa temannya sangat mencintai dunia, ia sendiri tidak pernah mengatakan demikian, dan bahkan membenci dunia yang merenggut temannya.

Sebagai kapten dari Divisi ke-9, yang dibebankan dengan pengeditan Komunikasi Seireitei, Tōsen adalah pemimpin redaksi jurnal. Dia sendiri menulis serialisasi berjudul "Jalan Keadilan", yang tidak begitu populer, sampai ia mulai menerbitkan resep memasak dalam artikelnya, yang membuatnya lebih populer di kalangan Shinigami perempuan. Hal ini juga menunjukkan bahwa keahlian khususnya memang memasak, hidangan favoritnya adalah ayam yang direbus dengan wortel dan yang rumit lainnya. Dia tidak suka makanan acar.

Tōsen juga memiliki beberapa hubungan yang unik dengan Arrancar. Tōsen berpikir tentang Grimmjow Jaegerjaquez dengan cara yang sama seperti Kenpachi Zaraki; mesin pembunuh yang hanya akan menyebabkan pertumpahan darah di dunia. Wonderweiss Margela tampaknya memiliki kasih sayang yang besar terhadapnya. Tōsen menjelaskan bahwa ini adalah karena keduanya roh murni, dan bahwa roh-roh murni cenderung menarik dan mengikuti satu sama lain.

Sejarah[]

Tōsen mendedikasikan hidupnya untuk mengikuti jalan dengan pertumpahan darah paling sedikit ketika seorang wanita yang spesial baginya meninggal. Dia sendiri mengikuti jalan ini dan Tōsen mengidolakannya untuk itu. Mimpinya adalah menjadi Shinigami dan menggunakan kekuatannya untuk menjaga dunia yang damai. Namun, segera setelah dia diterima di Akademi Shin'ō , suaminya membunuhnya karena dia memarahinya karena membunuh seorang rekan karena pertengkaran kecil. Segera setelah itu, Tōsen mencari audiensi dengan Central 46 , untuk menanyakan mengapa pria itu tidak dihukum karena kejahatannya, tetapi ditolak dan dibawa oleh penjaga. Sejak saat itu Tōsen bersumpah bahwa dia akan berjuang untuk keadilan tanpa pertumpahan darah yang tidak perlu sejak saat itu. Tak lama setelah itu, Tōsen bergabung dengan Akademi Shinigami dan menjadi Shinigami.

Hisagi bertemu Tosen

Hisagi bertemu Tosen

Tōsen bertemu Sajin Komamura , saat dia masih di Akademi Shinigami. Pada awalnya, Tōsen mendatanginya (melihat ke arah yang salah) dan meminta maaf karena tidak menyadari bahwa ada orang di area tersebut, hanya Komamura yang mengoreksi dan menyatakan bahwa dia ada di belakangnya. Tōsen agak terkejut dengan kesalahannya, tetapi menyapa dan memperkenalkan dirinya. Tōsen memuji Komamura atas kemampuannya untuk menyembunyikan tekanan spiritualnya dan mengakui bahwa meskipun dia tidak bisa melihat, dia tidak pernah bisa mendeteksi kehadiran seseorang sebelumnya. Komamura meminta maaf, menyatakan bahwa itu adalah kekuatan kebiasaan.

Mereka saling berhadapan dengan cepat, karena pada saat itu Komamura merasa malu dengan kepala serigalanya dan Tōsen tidak dapat melihatnya. Komamura bergabung dengan Shinigami dan mereka menjadi teman dekat, meskipun pada saat mereka mencapai posisi mereka di Gotei 13 , mereka tidak bertemu satu sama lain sesering biasanya. Pada satu pertemuan seperti itu, Tōsen senang melihat Komamura bergabung dengan Gotei 13, dan dia meminta Komamura meluangkan waktu untuk mengunjungi Divisinya, mencatat bagaimana mereka memiliki perwira yang baik yang dia tahu juga akan disukai Komamura. Beberapa saat kemudian, Tōsen bertanya kepada Komamura mengapa dia menjadi Shinigami. Komamura menjelaskan bahwa itu adalah untuk membayar kewajiban yang dia miliki, kepada seorang pria hebat yang menyelamatkannya. Ketika Komamura bertanya apa alasannya, Tōsen mendapati dirinya kehilangan kata-kata. Di beberapa titik kemudian, ia dipindahkan dari Divisi 5 ke Divisi 9.

Sekitar 100 tahun yang lalu, Tōsen adalah Kursi ke-5 dari Divisi ke-9 di bawah Kapten Kensei Muguruma . Tōsen dikirim bersama kaptennya, Letnan Mashiro Kuna dan kursi ke-3, ke-4, dan ke-6; untuk menyelidiki penghilangan misterius di Rukongai. Mashiro terus-menerus mengeluh tentang fakta bahwa mereka harus menyelidiki sesuatu dan bahwa mereka bahkan tidak tahu apa yang harus mereka selidiki, mencatat bahwa garda depan 10 orang lainnya sudah dikirim sebelum kedatangan mereka. Rengekannya yang tak henti-hentinya hanya membuat Kensei kesal yang menyebabkan dia secara fisik ditahan untuk tidak menyerangnya oleh bawahannya.

Tak lama mereka disiagakan untuk serangan Hollow. Tōsen dan yang lainnya melanjutkan untuk menyerang Hollow besar untuk melindungi warga Rukongai, dengan Kensei melepaskan Shikai-nya dan sepenuhnya melenyapkan Hollow. Kensei kemudian berbicara kepada Mashiro yang saat absen dari pertempuran, menemukan 10 shihakushō kosong di dekat tempat Hollow menyerang.  Kensei kemudian memberi perintah kepada anak buahnya untuk menghubungi komando pusat, meminta seorang peneliti dari Divisi 12. Dia kemudian menyuruh anak buahnya mendirikan kemah untuk malam itu. Kensei memutuskan bahwa jika ada seseorang atau sesuatu yang menyerang Shinigami, mereka pada akhirnya akan mengejar Seireitei dan harus ada pendirian sebelum mereka sampai sejauh itu. Ketika Tōsen bertanya apa yang harus dia lakukan, Kensei menyuruhnya untuk ikut dengannya untuk mencari di area tersebut.

Malamnya, Tōsen berjaga-jaga dan ketika kursi ke-6, Tōdō Izaemon , kembali dari markas Divisi 12, Tōsen menyebutkan bahwa dia terlambat. Tōdō meminta maaf dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan membebaskannya tetapi Tōsen menyatakan bahwa itu tidak perlu karena mereka bertiga ada di sana sehingga mereka semua akan berjaga-jaga.  Tak lama setelah itu, Tōsen dan anggota Divisi 9 lainnya diserang dan tampaknya dibunuh oleh beberapa penyerang tak dikenal.

Kemudian terungkap bahwa Tōsen berada di balik pengkhianatan Divisi 9 setelah menikam Kensei dari belakang dan membunuh Kasaki , Shinobu Eishima , dan Tōd, yang menemani Kensei. Dia kemudian menaklukkan tim yang dikirim untuk menemukan anggota Divisi 9 yang hilang menggunakan Bankai-nya. Ketika Kapten Shinji Hirako dari Divisi 5 bertanya mengapa dia mengkhianati kaptennya, Sōsuke Aizen menjawab bahwa Tōsen tidak mengkhianati siapa pun karena dia hanya setia mengikuti perintahnya.

Setelah Aizen menjelaskan apa yang terjadi pada Shinji, dia memerintahkan Tōsen untuk menghabisi mereka yang tersisa. Tōsen secara kritis menyerang Hiyori Sarugaki dan Shinji yang pada pertengahan Hollowfikasi, pergi untuk menyerangnya, tetapi Tōsen memblokir dan melompat menjauh. Dia kemudian bertanya pada Aizen apa yang harus dia lakukan dan Aizen memberinya izin untuk menghabisi Shinji. Keduanya bertarung dengan Shinji menang ketika dia menjatuhkan Tōsen dan membuatnya jatuh ke tanah di bawah. Tōsen bangun dengan kelelahan dan meminta maaf kepada Aizen, berjanji dia akan menghabisinya segera, tetapi Aizen mengabaikannya dan mengatakan kepadanya bahwa tidak apa-apa dan memutuskan untuk menghabisi kaptennya sendiri.

Kisuke Urahara dan Tessai Tsukabishi tiba untuk menghentikan Aizen mengirim kaptennya. Aizen melanjutkan untuk meninggalkan tempat kejadian dengan kaki tangannya, menyatakan bahwa "tidak ada lagi yang bisa dilakukan di sana". Untuk menghentikan mereka dari mundur, Tessai melakukan mantra Kidō tingkat tinggi terhadap mereka, hanya untuk dimentahkan oleh Aizen sendiri, memungkinkan mereka untuk melarikan diri.

Jauh di kemudian hari, Kenpachi Zaraki datang ke Seireitei dan membunuh mantan kapten Divisi ke - 11 . Sejak hari itu, Tōsen melihat Kenpachi sebagai monster yang tidak memiliki tujuan, tetapi untuk menciptakan kekacauan dan pada akhirnya akan menghancurkan kedamaian Soul Society yang rapuh.

Tōsen kemudian menjadi kapten Divisi ke-9. Selama waktu ini, ia menjadi mentor bagi Shūhei Hisagi . Suatu hari, Hisagi memimpin pelajaran lapangan tentang melakukan Kons dengan Mahasiswa Baru Kelas Satu, yang berakhir dengan sekelompok Hollow raksasa yang mengejutkan kelas. Peristiwa ini membuat Hisagi takut sampai pada titik di mana dia takut setiap kali dia menghunus pedangnya. Tōsen menjawab bahwa "karena alasan itulah Hisagi harus berusaha keras untuk menjadi perwira yang duduk."  Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa hal terpenting bagi seorang prajurit bukanlah kekuatan, tetapi hati yang mengetahui keterbatasannya.

Di beberapa titik selama kapten mereka, Tōsen, Aizen, dan Ichimaru diam-diam mengunjungi Baraggan Louisenbairn, Raja Hueco Mundo dan Penguasa Las Noches. Ketika Hollow besar menyerang Aizen, Tōsen masuk dan membunuh makhluk itu dengan sedikit usaha. Baraggan kemudian menyambut mereka ke istananya di Las Noches. Tōsen berkomentar bahwa menarik bahwa Baraggan menyebut tempat tanpa dinding atau langit-langit sebagai istana, menanyakan apakah itu lelucon di pihaknya. Baraggan dengan jelas menyatakan bahwa dia tidak membutuhkan langit-langit, karena dia adalah seorang raja dan langit Hueco Mundo adalah atap istananya. Aizen menegur Tōsen dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin berdebat. Aizen mencoba meyakinkan Baraggan untuk bergabung dengannya, tetapi Baraggan tertawa dan mengatakan kepada Aizen bahwa tidak ada yang lebih tinggi darinya. Aizen melepaskan Zanpakut dan menunjukkan Ichimaru dan Tōsen menghancurkan pasukan Baraggan.

Beberapa waktu setelah ini, ketika dia dan Isshin Kurosaki masih menjadi kapten, Tōsen, bersama dengan Gin dan Aizen, terus melakukan percobaan Hollowfikasi sambil mencoba menemukan kelompok Shinji Hirako . Ketika ditanya tentang kemajuan mereka saat ini, dia memberi tahu Aizen bahwa sementara mereka telah berhasil mengilhami Hollow dengan kemampuan untuk mengubah orang lain, konversi itu sendiri tidak dapat dilakukan pada jiwa normal, atau jiwa anggota divisi, karena prosesnya masih terlalu ganas.  Sambil mengamati pertarungan yang sedang berlangsung antara Isshin dan Hollow inidi monitor, Tōsen mencatat bahwa tidak ada laporan tentang penempatan kapten, sebelum Aizen meminta untuk melihat lebih dekat. Kemudian, tiba di tempat pertempuran dengan yang lain, dengan ketiganya mengenakan jubah penyembunyi Reiatsu , Tōsen menyaksikan Aizen menebas Isshin.  Setelah itu, Tōsen berpendapat bahwa mereka seharusnya tidak menganggap Hollow sebagai kegagalan, dan alih-alih menyebutnya sebagai "sampel", itu harus disebut " Putih ". Dia kemudian menyatakan bahwa itu adalah Hollow pertama yang dibuat berdasarkan jiwa Shinigami.

Ketika seorang Quincy tiba-tiba ikut campur dalam pertempuran antara Isshin dan White, Tōsen mencatat bahwa dia bukan bagian dari rencana mereka dan bersiap untuk membunuhnya, tetapi dihentikan dan disuruh menonton oleh Aizen.  Setelah kekalahan White dan penghancuran diri, Tōsen mengungkapkan keterkejutan dan frustrasinya pada pergantian peristiwa, menyatakan bahwa Hollow mereka tidak hanya memiliki target Hollowfikasi, tetapi telah mencapai tahap akhir dari transformasi, sebelum menyebutnya sebuah kegagalan. Aizen dengan cepat menenangkannya dan mengatakan bahwa meskipun segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang mereka rencanakan, hasilnya pasti akan menarik, karena Hollow eksperimental mereka telah memilih untuk menargetkan Quincy , kebalikannya. Tōsen terdiam saat Aizen melanjutkan dengan menanyakan apakah dia dan—Gin sama sekali penasaran untuk melihat bagaimana peristiwa selanjutnya akan terungkap.


Merencanakan[]

Busur Soul Society[]

Tōsen pertama kali muncul selama pertemuan kapten darurat. Ketika Gin Ichimaru bertanya di mana kapten Divisi 13, Tōsen menjelaskan bahwa dia telah dimaafkan karena cedera. Namun, dia tetap diam selama pertengkaran terus-menerus antara rekan-rekan perwiranya.

Tōsen kemudian muncul dengan Sajin Komamura saat Retsu Unohana menyelesaikan otopsi Sōsuke Aizen. Dia menegaskan bahwa dia sudah mati, mengesampingkan kemungkinan bahwa itu adalah tubuh palsu. Setelah pemeriksaannya, dia memberi tahu para kapten untuk kembali ke pos mereka. Saat mereka pergi, letnan mereka, Shūhei Hisagi dan Tetsuzaemon Iba muncul. Hisagi bertanya tentang Kapten Aizen, tapi Tōsen menggelengkan kepalanya. Dia kemudian mengumumkan niatnya untuk melangkah ke garis depan, mengatakan bahwa cara tercepat untuk mengetahui siapa di balik kematian Aizen adalah dengan mengakhiri invasi Ryoka.

Ketika Uryū Ishida mencapai puncak tangga menuju Shishinrō, Tōsen menggunakan Shikai- nya untuk melumpuhkan Ishida.

Tōsen muncul di barak Divisi 7 saat Komamura membuat keputusan. Ketika kapten Divisi 7 bertanya tentang pikirannya, dia menjawab bahwa jalan yang dia lihat adalah jalan yang tidak diwarnai dengan darah. Tōsen memberi tahu Komamura bahwa dia yakin mereka akan menempuh jalan yang sama.

Tōsen, bersama Komamura dan letnan mereka, menghadapkan Kenpachi Zaraki atas keputusannya untuk membantu para penyusup. Ketika Tōsen melepaskan Bankai-nya (yang mengubah area kecil secara umum), Kenpachi mengetahui bahwa dia tidak dapat melihat, mendengar, dan merasakan energi roh. Namun, dia masih bisa melawan Kaname dengan indera peraba, seperti yang dia rasakan saat pedang menyentuh tubuhnya. Namun, Kenpachi menjadi frustrasi dengan gaya bertarung ini dan membiarkan Kaname menusuknya dengan pedangnya. Kenpachi kemudian meraih gagang Suzumushi dan mengetahui bahwa hanya dengan meraih Suzumushi dia dapat melihat dan mendengar Kaname. Sebelum Kaname dapat menyerangnya, Kenpachi meraih Suzumushi sekali lagi dan berhasil melukai Kaname, yang menghalau Bankai-nya. Tōsen terluka parah, tetapi masih mencoba untuk memperjuangkan keadilannya;sesuatu yang membuat Kenpachi benar-benar ingin membunuhnya karena kesal. Namun, sebelum Kenpachi bisa menghabisinya, Komamura turun tangan, menyelamatkan Tōsen, tetapi merusak helmnya.

Hisagi menahan Tosen

Hisagi Menahan Tosen

Setelah menghilangkan pengobatan untuk luka-lukanya, Tōsen mencegat Renji Abarai dan Rukia Kuchiki yang dia teleport ke Aizen begitu dia dinyatakan sebagai pengkhianat, dan melihat beberapa upaya untuk menghentikan Aizen. Tōsen pergi bersama Aizen dan Gin. Saat dia pergi, Komamura menuntut penjelasan darinya tentang kemana keadilannya telah pergi, tapi Tōsen hanya menjawab bahwa dia mengikuti jalan dengan sedikit pertumpahan darah.

Bount arc (hanya anime)[]

Klik "tampilkan" untuk membaca plot busur.  [ tampilkan ]

Busur Arrancar[]

Tosen memotong tangan Grimmjow

Tōsen terlihat lagi, sekarang mengenakan pakaian yang lebih ditebus dengan pakaian Arrancar. Dia tiba di Garganta di Dunia Manusia campur tangan dengan Grimmjow Jaegerjaquez ketika dia akan menghunus pedangnya dalam pertarungannya dengan Ichigo Kurosaki , tiba-tiba muncul di belakang Grimmjow. Dia dengan tenang memberitahu Grimmjow untuk menyarungkan pedangnya dan ketika Grimmjow berteriak padanya bertanya mengapa dia ada di sana, Tōsen dengan tenang mendaftar kejahatannya memobilisasi lima Arrancar tanpa izin dan membawa mereka ke kematian mereka dan akhirnya semua melawan perintah. Tapi itu pertama kali ketika dia mengatakan bahwa Aizen sangat marah karena Grimmjow muncul di hadapannya. Tōsen mengatakan bahwa mereka harus pergi dan dia akan dihukum di Hueco Mundo dan kemudian membuka Garganta.

Setelah membawa Grimmjow ke Aizen di ruang singgasana, Aizen dengan tenang menyambut Grimmjow pulang. Ketika Tōsen bertanya kepada Grimmjow apakah dia memiliki sesuatu untuk dikatakan untuk dirinya sendiri, Grimmjow mengatakan dia tidak memiliki apa-apa untuk dikatakan menyebabkan Tōsen memanggilnya bajingan, hanya untuk Aizen mengatakan bahwa semuanya baik-baik saja karena dia tidak marah. Saat Tōsen mengeluh tentang ini, Aizen berasumsi bahwa Grimmjow hanya melakukannya karena kesetiaan kepadanya dan bertanya pada Grimmjow apakah dia benar. Tōsen, bagaimanapun, meraih Grimmjow dengan kerahnya dan meminta izin Aizen untuk mengeksekusinya. Dengan tindakan ini, Grimmjow bertanya apakah dia memiliki dendam pribadi terhadapnya dan apakah dia harus benar-benar bertindak seperti itu karena dia adalah seorang komandan. Tōsen hanya mencaci maki Grimmjow tentang keadilannya dengan mengatakan bahwa keadilan tanpa tujuan besar hanyalah pembantaian, tetapi pembantaian yang sama dengan tujuan besar adalah keadilan.Tōsen kemudian menarik Zanpakutō-nya dan dengan cepat memotong lengan kiri Grimmjow dan kemudian menghancurkan lengan itu denganKidō Blast , sebagai bentuk hukuman. Saat Grimmjow hendak menyerang Tōsen, Aizen menghentikannya dengan mengatakan bahwa jika dia melakukannya, dia tidak akan lagi memiliki alasan untuk memaafkannya.

Busur Hueco Mundo[]

Saat Ichigo dan teman-temannya menyerang Hueco Mundo, Kaname terlihat bertemu dengan Aizen, Gin, dan Espada. Ketika Aizen duduk, Tōsen dan Gin berdiri di sampingnya dan atas perintah Aizen, Tōsen kemudian menggerakkan tombol untuk mengaktifkan proyektor holografik untuk menampilkan visual holografik di atas meja. Ketika Grimmjow meninggalkan ruangan, Tōsen bertanya ke mana dia pergi hanya untuk Grimmjow menanggapi dengan keras bahwa dia akan membantai mereka. Ketika Tōsen mengatakan kepadanya bahwa dia belum menerima perintah dari Aizen, Grimmjow mengatakan bahwa atas nama Aizen dia akan membunuh mereka. Tsen, bagaimanapun, dihentikan oleh Aizen yang menghentikan Grimmjow sendiri dengan ancaman tekanan spiritualnya.

Tōsen kemudian terlihat entah bagaimana memantau para penyusup, meskipun dia buta. Dia didekati oleh Gin yang menyebutnya sebagai hobi buruknya, tapi Tōsen berkomentar bahwa dia juga harus khawatir tentang penyusup karena dia datang juga, hanya untuk Gin yang mengatakan bahwa dia bercanda. Ketika Gin mencoba masuk, dia dihentikan oleh Wonderweiss Margela dan meminta Tōsen untuk berurusan dengannya. Saat Gin mencatat bagaimana Wonderweiss telah melekat pada Tōsen, Tōsen melanjutkan untuk menjelaskan bagaimana makhluk murni cenderung tertarik satu sama lain meskipun ia belum menentukan bagaimana Wonderweiss adalah makhluk murni. Gin kemudian melihat bahwa mereka telah masuk ke "Den of Tres Cifras". Ketika Wonderweiss mulai gagap "Tres", Tōsen menjelaskan bagaimana mantan Espada yang diturunkan pangkatnya diberi nomor tiga digit.

Setelah Espada ke-5, Nnoitra Gilga , dibunuh oleh Kenpachi Zaraki, Tōsen terlihat bersama Gin dan Aizen, ketika Aizen mengumumkan bahwa seluruh penculikan Orihime Inoue adalah tipu muslihat di pihaknya untuk menghilangkan Soul Society dari aset militer yang berharga. Atas perintah Aizen, dia membuka jalan ke Kota Karakura dan pergi bersama Aizen dan Gin ke Dunia Manusia.

Busur Kota Karakura Palsu[]

Dia kemudian muncul dengan Aizen dan Gin untuk menghancurkan Kota Karakura, tetapi terperangkap di penjara api Genryūsai Shigekuni Yamamoto dan tidak dapat bertarung. Dia kemudian bertanya pada Gin apakah dia merasa tidak enak karena meninggalkan mantan letnannya, Izuru Kira . Gin mengatakan bahwa dia sebenarnya senang melihat Kira baik-baik saja saat dia tidak ada.  Dia kemudian terlihat lagi ketika Hooleer memadamkan penjara api tempat dia terjebak bersama dengan Aizen dan Gin.  Tōsen tampak agak terkejut dengan kedatangan Visored. Ketika Gin mengungkapkan kekesalannya pada Wonderweiss, Tōsen diam-diam membungkamnya, mengatakan bahwa kata-kata Wonderweiss memiliki arti. Saat keduanya menonton, Hooleer memuntahkan gerombolan besar Menos kelas Gillian.

Saat Shinji Hirako menyerang Aizen, Tōsen masuk untuk memblokir serangan dan menebas Shinji dalam satu gerakan cepat. Dia berhasil memotong dahinya saat Shinji menghindari serangan itu. Tōsen berkomentar bahwa dia merindukan Shinji yang menyindir bahwa dia adalah pembohong saat dia memotongnya. Tōsen menjelaskan bahwa dia mencoba memenggal kepalanya dari matanya dan menganggap goresan yang dia lewatkan. Shinji mencoba untuk memprovokasi Tōsen dengan memanggilnya bawahan yang Tōsen balas bahwa itu harus membuatnya sakit untuk mengetahui bawahan seperti dia akan membunuhnya.

Saat Tōsen menyerang lagi, dia diblokir oleh Sajin Komamura . Tōsen tampaknya agak terkejut dengan intervensinya.  Komamura berkomentar tentang bagaimana situasinya adalah kebalikan dari pertarungannya dengan Kenpachi Zaraki dan bagaimana dia tidak pernah berpikir dia akan melindungi seseorang dari Tōsen. Tōsen dengan jelas menyatakan bahwa dia tahu itu tidak dapat dihindari dan bahwa dia dan Komamura suatu hari akan saling bersilangan pedang, dan salah satu dari mereka akan mati di tangan yang lain. Saat Tōsen bersiap untuk menyerang, Zanpakut - nya terjerat oleh Kazeshini saat Shūhei Hisagi muncul dan meminta Kapten Komamura untuk mengizinkannya memasuki pertarungan. Hisagi menyapa Tōsen dan mengatakan kepadanya bahwa dia ingin berterima kasih padanya, Tōsen mempertanyakan apakah dia sedang menyindir. Hisagi melanjutkan dan menjelaskan bahwa dia ingin berterima kasih atas instruksinya, dan bahwa dia akan menggunakan semua yang diajarkan Tōsen untuk membuka matanya dan membawanya kembali ke Soul Society. Tōsen mempertanyakan pernyataannya dengan merendahkan dan memberi tahu Hisagi bahwa dia tidak pernah berubah. Tōsen menggetarkan Zanpakutō-nya untuk melepaskan dari rantai Hisagi dan Tōsen berbicara kepada Hisagi mengatakan kepadanya bahwa dia mengajarinya bahwa mereka yang tidak mengenal rasa takut tidak cocok untuk berperang. Tōsen menegaskan bahwa Hisagi tidak berubah sama sekali, karena bahkan tidak ada sedikit pun rasa takut dalam kata-katanya.

Tōsen kemudian mengungkapkan keterkejutannya ketika Aizen turun ke medan perang, dan menyatakan kepada Komamura bahwa dia sekarang dapat melepaskan kekuatan penuhnya. Komamura awalnya mengira yang dia maksud adalah Bankai-nya, tetapi Tōsen menjawab bahwa Aizen memberinya kekuatan yang jauh lebih besar daripada Bankai, dan mengarahkan tangannya ke wajahnya.  Ada pelepasan tekanan spiritual yang Hisagi dan Komamura lindungi diri dari dengan Komamura berteriak kepada Tōsen, menanyakan apa yang membuatnya jatuh begitu rendah. Ketika asapnya hilang, Tōsen berdiri di depan mereka dengan topeng Hollow, menyebabkan Hisagi bertanya apakah itu Hollowfikasi.yang dikonfirmasi Tōsen. Ketika Hisagi bertanya mengapa, dia terkejut ketika Tōsen muncul di depannya dan menebasnya, ini menyebabkan Komamura melepaskan Shikai-nya. Tōsen dengan mudah memblokir serangan yang sangat mengejutkan Komamura; selanjutnya, sebelum dia menyadarinya, Tōsen menendangnya ke samping, membuatnya jatuh ke kota di bawah. Tōsen kemudian berkomentar kepada Komamura bahwa sungguh ironis bahwa Gotei 13sekutu Ichigo adalah hibrida dari Shinigami dan Hollow seperti dia. Dia kemudian meminta Komamura untuk menjelaskan mengapa ini menjadi kekuatan tercela hanya karena dia telah memilih untuk menggunakannya. Komamura menjelaskan bahwa Ichigo Kurosaki tidak memilih untuk menjalani Hollowfikasi; dia di sisi lain, sebagai Shinigami elit, tidak membutuhkan hal seperti itu, dan memilihnya atas kehendaknya sendiri. Dia kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia telah dirusak oleh kekuatan itu. Tōsen mempertanyakan penjelasan ini, dan bertanya bagaimana menggoda dengan Hollow batinnya akan membuktikan hal semacam itu. Dia menyatakan bahwa Komamura hanya berbicara dengan nada itu karena rasa dualisme kuno tentang Shinigami dan Hollow. Komamura berteriak padanya, menyatakan bahwa bukan itu yang dia maksud, sebenarnya dia mengacu pada cara dia membuang teman dan bawahannya hanya untuk mendapatkan kekuatan terlarang.Komamura membuat catatan di situlah korupsinya telah membuatnya tersesat. Tōsen pergi untuk berbicara, tetapi dia terputus ketika rantai melingkari lehernya menariknya ke belakang dan membantingnya ke atap gedung di dekatnya. Saat ia berbaring di atas puing-puing, Hisagi memegang Tōsen di tenggorokannya dan memegang Zanpakut-nya, yang komentar Tōsen bahwa dia terlalu lunak padanya, karena kebiasaan lama sulit dihilangkan.

Hisagi setuju menyatakan bahwa serangan itu tidak diisi dengan niat jahat, bahkan ketika pedangnya ditarik, gayanya selalu tidak pernah menggunakan kekuatan yang berlebihan. Dia menjelaskan bahwa itu adalah jalan yang diajarkan Tōsen kepadanya, dia kemudian menceritakan kepada mantan kaptennya tentang pentingnya pertama kali dia diajari filosofi Tōsen. Dia kemudian bertanya bagaimana Tōsen bisa mengucapkan kata-kata seperti itu dan kemudian mengabaikannya, dia meminta Tōsen melihat apa yang telah menjadi dirinya dan apa yang mendorong ketakutannya. Tōsen menusuk Hisagi pada Zanpakut-nya tanpa mengucapkan sepatah kata pun dan melemparkannya ke sisi atap. Tōsen kemudian hanya menyatakan bahwa ketakutannya selama 100 tahun terakhir adalah bahwa ia akan berasimilasi dengan sisa Shinigami dan mati tanpa tujuan. Dia kemudian terganggu saat Komamura melepaskan Bankai-nya.

Tōsen mencemooh Bankai Komamura saat dia melepaskannya, mengatakan bahwa setelah kapten Divisi 7 melihat kekuatannya, melawannya hanya dengan Bankai adalah tindakan bodoh.  Tōsen menyerang lengan kanan raksasa itu, melukai Komamura dalam prosesnya. Serangan balik Komamura dan lengan kiri raksasa itu mengenai Tōsen beberapa blok jauhnya. Serangan ini mematahkan lengan kiri Tōsen, membuatnya hancur. Tōsen membuat pengamatan bahwa Bankai Komamura terkait dengan tubuhnya dan melukai raksasa sama dengan melukai Komamura. Tōsen berkomentar bahwa Komamura mungkin tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan gagal mengalahkan musuh dalam satu serangan atau menerima serangan balik.

Tōsen menggunakan regenerasi kecepatan tinggi untuk sepenuhnya memulihkan lengannya. Komamura memberitahu Tōsen bahwa dia telah benar-benar meninggalkan sifat Shinigami-nya. Jawabannya adalah bahwa kata-kata itu tidak lebih dari alasan untuk kekalahannya sendiri. Tōsen mengulangi kata-kata Komamura tentang dia yang merendahkan dirinya sendiri, menipu teman-temannya untuk mendapatkan kekuasaan. Namun, dia kemudian bertanya kepada Komamura, "Jika seseorang bergabung dengan sebuah organisasi demi balas dendam, bukankah itu akan gagal untuk melupakan tujuan itu dan sebaliknya menjalani kehidupan yang damai di dalam organisasi tersebut?" Saat dia berbicara, topengnya mulai retak dan membentuk mulut. Tōsen kemudian memberi tahu Komamura bahwa yang terakhir lebih merendahkan daripada yang pertama, meneriakkan balas dendam. Dia bertanya kepada Komamura apakah menurutnya itu aneh "bahwa seorang pria yang sahabatnya terbunuh akan bergabung dengan organisasi yang sama dengan si pembunuh?"Komamura menjawab bahwa dia pikir tujuannya adalah keadilan, bahwa dia percaya pada cita-cita temannya dan ingin memenuhinya sendiri. Tōsen mengatakan bahwa Komamura benar. Keadilan adalah tujuannya, tetapi menanyakan apa itu keadilan dan bahwa kebaikan dan keadilan itu tidak sama. Dia mengatakan bahwa menjalani hidupnya yang damai dan tidak membalas dendam temannya akan menjadi jahat.

Komamura mengatakan bahwa dia telah salah menilai Tōsen sepenuhnya dan bahwa mereka tidak akan pernah bertemu langsung. Tōsen bertanya apakah Komamura akan menjatuhkannya, mengatakan bahwa itu menggelikan. Komamura menjawab jika keyakinan inti mereka tidak sesuai bahwa mencoba menggunakan kata-kata tidak ada artinya, mengatakan bahwa demi Soul Society , dia harus menjatuhkan Tōsen. Dia mengatakan kepada Tōsen bahwa dia telah memaafkannya di dalam hatinya. Tōsen sedikit terganggu oleh ini, mengatakan kepadanya untuk tidak berbicara seolah-olah dia adalah dewa, mengatakan bahwa dia telah memaafkannya. Tōsen mengatakan kepadanya bahwa dia tidak meminta pengampunan dan jika Komamura ingin menjatuhkannya, dia harus melakukannya jika dia bisa mengatakan itu setelah menyaksikan kebangkitannya.. Tōsen kemudian melepaskan Resurrección-nya: Suzumushi Hyakushiki, Grillar Grillo saat Komamura melihatnya.

Tōsen diselimuti kegelapan, dan setelah hilang dia terbukti menjadi makhluk mengerikan seperti jangkrik. Dia membuka matanya yang besar, dan dengan gembira mengungkapkan bahwa dia sekarang bisa melihat, bahkan mengomentari keburukan Komamura. Dia kemudian bangkit untuk menyerang Komamura, yang menyerang dengan Bankai-nya, tetapi Tōsen memblokir pedang Bankai dengan tangan kosong memecahkannya, dan dia kemudian menggunakan teknik Los Nueve Aspectos untuk menghancurkan dada Bankai, menyebabkan Komamura menderita serangan jantung. cedera cermin dan jatuh.

Tōsen datang ke tubuh Komamura yang rawan dan bertanya apakah dia harus "mengakhiri ini saja", saat dia memperkuat Cero ganda . Dia mengklaim bahwa keadilan adalah "sesuatu yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata belaka", tetapi terputus ketika pisau tiba-tiba menembus kepalanya. Pedang itu terungkap sebagai Zanpakutō milik Hisagi. Hisagi menyatakan bahwa, seperti yang dia pikirkan, Tōsen bukan lagi kaptennya karena kapten tuanya yang buta akan dengan mudah menghindari serangan semacam itu. Hisagi kemudian melepaskan Zanpakut-nya saat masih tertusuk di kepala Tōsen, menyebabkan dia cedera lebih lanjut. Tōsen batuk darah dan saat dia merasa hidupnya memudar, dia melihat wajah teman lamanya, tapi tidak bisa mengenalinya. Tōsen kemudian menyatakan bahwa dia tidak dapat melihat apa-apa sama sekali.

Tōsen mengingat dalam ingatannya ketika dia memohon kepada Kamar 46 Pusat untuk mengetahui alasan mengapa orang yang membunuh temannya tidak dihukum. Dia ditahan saat dia meminta mereka untuk mempertimbangkan kembali, tapi ingatannya mulai memudar saat dia membuka matanya dan menatap Hisagi dan Komamura yang menatapnya. Dia telah kembali ke bentuk normalnya dan dia mencoba untuk berbicara, tetapi Komamura mengatakan kepadanya untuk tidak karena kekuatan Hollow-nya, dia masih bisa bernafas, tetapi tenggorokannya masih robek dan sekarang, dia tidak perlu berbicara. Komamura bertanya apakah dia telah mengatakan sebelum pertarungan bahwa dia tahu mereka akhirnya akan saling bersilangan. Dia kemudian mengakui bahwa dia tahu bahwa saat bertarung, mereka akhirnya akan saling bersilangan juga, menyebutkan bahwa Hisagi juga memikirkan hal yang sama. Dia menyatakan bahwa seolah-olah hubungan di antara mereka singkat,memudar masuk dan keluar dari keberadaan atau mungkin kecil dan tidak penting namun, mereka masih akan bersilangan pedang. Oleh karena itu, Komamura menganggap ini pasti takdir setelah mendapatkan pemahaman dari dalam hati. Tōsen tampaknya terkejut bahwa dia sampai pada kesimpulan ini. Komamura terus menjelaskan bahwa dia tidak mengharapkan Tōsen untuk berhenti marah, dia juga tidak akan menyuruhnya untuk berhenti membenci. Dia meminta agar dia tidak fokus pada balas dendam sampai dia kehilangan dirinya sendiri, seperti ketika dia kehilangan temannya. Komamura menyatakan bahwa jika dia kehilangan dia, dia juga akan kehilangan hatinya. Tōsen meneteskan air mata setelah mendengar ini dan memberi tahu Komamura terima kasih. Dia kemudian menoleh ke Hisagi dan memintanya untuk menunjukkan lebih banyak wajahnya, karena dia masih dalam bentuk Hollowfikasi, dan dia masih bisa melihat dengan matanya. Selagi masih bisa, dia ingin mencoba mengingat wajahnya.Tapi sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, tubuh Tōsen meledak, memercikkan darah ke seluruh Komamura dan Hisagi.


Peralatan[]

  • Reiatsu Concealing Cloak : Jubah yang dibuat oleh Urahara yang menyembunyikan tekanan spiritual pemakainya.  Dengan memasukkan Kidō ke dalam jubah, Aizen menyatakan itu memungkinkan pemakainya untuk berbaur dengan udara di sekitar mereka, hampir sepenuhnya menyembunyikan mereka dari pandangan. Tōsen menggunakan jubah ini untuk menemani Aizen saat dia memukul jatuh Isshin Shiba .

Kekuatan & Kemampuan[]

Master Swordsman : Meskipun ia memiliki filosofi pribadi yang mempertanyakan perlunya kekerasan, Tōsen sangat mahir dalam menggunakan Zanpakut-nya, yang lebih mengesankan dengan status butanya. Selama hari-harinya sebagai perwira duduk ke-5 dari Divisi 9, ia mampu bertarung di tingkat kapten, berhadapan dengan Shinji Hirako (walaupun Shinji fokus pada menghentikan proses Hollowfikasi pada saat itu). Penguasaan ilmu pedang Tōsen bahkan lebih ditekankan oleh dia yang menahan diri melawan Kenpachi Zaraki, salah satu ahli terkemuka Soul Society dalam ilmu pedang, bahkan jika itu hanya untuk waktu yang singkat.

Ahli Shunpo : Tōsen cukup cepat untuk menyelinap di belakang Grimmjow (ketika dia menyerang Kota Karakura) sebelum dia menyadarinya. Tōsen mampu memotong lengan Grimmjow sebelum dia merasakan sakit, dan melenyapkan lengannya dengan Kidō tingkat menengah sebelum menyentuh tanah, bukti kecepatannya.  Dia dengan cepat melindungi Aizen dari serangan Shinji.

Ahli Kidō : Tōsen telah ditunjukkan menggunakan mantra Kidō tingkat tinggi tanpa mantra.

Hakuda Combatant : Sementara sebagian besar mengandalkan keterampilan pedangnya, Tōsen juga kompeten dalam pertarungan tangan kosong, menggunakan tendangan cepat dan kuat untuk dengan mudah mengalahkan dan melempar petarung terampil lainnya seperti Sajin Komamura, meskipun ada perbedaan besar dalam ukuran.

Tousen Descorrer

Descorrer

Kekuatan Spiritual Besar : Sebagai mantan kapten Divisi 9 Gotei 13, Tōsen memiliki energi spiritual yang luar biasa. Keahliannya dalam menggunakan kekuatan spiritualnya terbukti, karena ia menggunakan indra spiritualnya untuk "melihat". Reiatsu-nya berwarna merah muda.

Descorrer (解空(デスコレール), Desukorēru ; bahasa Jepang untuk "Kekosongan yang Hilang", bahasa Spanyol untuk "Menarik Kembali/Membuka"): Sebuah teknik yang digunakan oleh Arrancar tingkat Espada, dan terkadang yang lain, untuk membuka Garganta di antara Dunia Manusia dan Hueco Mundo . Tōsen menggunakan ini untuk kembali ke Hueco Mundo dari Kota Karakura .

Zanpakut[]

Suzumushi

Suzumushi

Suzumushi (清虫, Cricket ; Yaitu "Bell Bug"): Dalam keadaan tersegel, Suzumushi terlihat seperti katana biasa dengan gagang oranye. Tsuba memiliki bentuk tetesan air mata, dengan dasar tetesan melengkung di atas mata pisau, dan titik jatuhnya mengarah di bawah ujung tombak. Deretan beberapa lubang kecil berbentuk tetesan air mata menghiasi bagian bawah kurva, dan sebuah cincin kecil, berdiameter kira-kira 2 inci, menjuntai di ujung tetesan air mata. Cincin itu sendiri memainkan peran penting dalam aktivasi Bankai Tōsen .

  • Shikai : Tidak seperti kebanyakan Zanpakut, Suzumushi memiliki dua perintah Shikai, masing-masing menghasilkan efek otomatis yang unik.
Kemampuan Khusus Shikai : Suzumushi mempertahankan bentuknya dari katana biasa. Perintah pelepasan Suzumushi adalah "Cry" (鳴け, nake ), yang memproyeksikan nada bernada tinggi di area yang luas, membebani pendengaran siapa pun dalam jangkauan dan membuat mereka pingsan. Teknik yang relatif manusiawi dan tidak menyakitkan ini cocok dengan presentasi diri Tōsen sebagai pendukung keadilan.  Nada dering dihasilkan oleh getaran Suzumushi, yang digunakan Tōsen untuk membebaskan pedangnya dari rantai Kazeshini milik Hisagi.
  • Suzumushi Nishiki: Benihikō (清虫二式紅飛蝗, Gerakan ke-2 Kriket: Crimson Flying Locusts ; Yaitu "Bell Bug Type Two: Flying Locust"): Sebuah teknik yang mengubah Suzumushi menjadi bentuk Benihikō-nya. Suzumushi bergetar sesaat dan, setelah Tōsen menggerakkan pedang di sekelilingnya dalam setengah lingkaran, sebuah jejak muncul, mengikuti jalur pedang. Jejak berubah menjadi ratusan bilah, yang menghujani lawan-lawannya.
  • Bankai : Suzumushi Tsuishiki: Enma Kōrogi (清虫終式閻魔蟋蟀, Bentuk Akhir Kriket: Kriket Iblis ; Yaitu: Upacara Penutupan Bug Lonceng: Kriket Terakhir): Suzumushi mempertahankan bentuknya dari katana biasa, meskipun tanpa cincin kecil. Tōsen mengangkat pedangnya di tangan kanannya, dan meletakkan telapak tangan kirinya di atas ring pada cross guardnya. Cincin itu mulai berputar saat melepaskan energi spiritual. Saat berputar lebih cepat, lingkaran itu tumbuh lebih besar dan lebih besar sampai cukup besar untuk mengelilingi tubuhnya. Cincin itu kemudian terpecah menjadi sepuluh cincin bercahaya lainnya dengan ukuran serupa yang mengelilingi Tōsen.Dengan tebasan pedangnya, lingkaran-lingkaran itu terbang ke luar dan membentuk perimeter melingkar di atas area yang luas. Setelah berada di posisinya, sepuluh cincin mulai menghasilkan kekosongan hitam, yang tumbuh dalam ukuran hingga membentuk kubah hitam besar, yang berpusat di sekitar tubuh Tōsen dan ditambatkan ke tanah oleh sepuluh cincin.
Kemampuan Khusus Bankai : Kubah menciptakan ruang hampa yang meniadakan indera energi spiritual, penglihatan, suara, dan aroma, yang oleh Tōsen disebut Mumyō (無明, lit. "Tidak Ada Cahaya", yang dikenal sebagai "Avidya" dan didefinisikan sebagai "Ketidaktahuan ( ajaran Buddha)"). Satu-satunya indra yang dimiliki korban adalah sentuhan. Tidak seperti beberapa Zanpakut, Suzumushi tidak mengubah dirinya menjadi kubah besar yang diciptakannya selama Bankai. Sebaliknya, kubah berfungsi sebagai perpanjangan terpisah dari Suzumushi itu sendiri, memungkinkan Tōsen menggunakan bentuk tersegelnya sebagai senjata saat berada di dalam kubah, tetapi mencegahnya menggunakan kemampuannya. Kelemahan utama teknik ini adalah bahwa siapa pun, bukan hanya Tōsen sendiri, yang menyentuh gagang Suzumushi akan kebal terhadap efek kubah, jadi siapa pun yang dapat meraih Suzumushi akan pulih kembali. Kubah itu hanya ada selama Tōsen menginginkannya, atau jika dia terluka parah; dalam kedua keadaan, kubah itu tercabik-cabik dan menghilang.
  • Grillar Grillo

    Grillar Grillo

    Resurrección : Suzumushi Hyakushiki: Grillar Grillo (鈴虫百式狂枷蟋蟀 (グリジャル・グリージョ), Gurijaru Gurījo ; bahasa Spanyol untuk " Kicau Jangkrik ," bahasa Jepang untuk " Upacara Keseratus Jangkrik: Jangkrik Belenggu Gila ")Tōsen memulai pelepasan dengan memegang Zanpakut-nya terbalik. Pelepasan itu menyelubungi dia dalam kegelapan, mengubahnya menjadi makhluk berongga seperti binatang. Dalam bentuk ini, ia menjadi membungkuk, dan seluruh tubuhnya ditutupi bulu hitam, dengan lubang Hollow besar di tubuhnya. Dia juga memiliki empat lengan seperti serangga dengan tangan cakar. Pada firasat di punggungnya ada dua tanduk panjang yang melingkar, masing-masing dihiasi di dekat ujungnya dengan dua cincin dengan rantai yang tergantung di ujungnya. Kepalanya menyerupai jangkrik, dengan garis bilateral mengalir di tengah, mata bulat besar (yang memberinya penglihatan) dan cincin besar tergantung dari tonjolan samping. Di bagian bawah kepala terdapat lubang kecil tempat mulutnya berada, yang memiliki gigi bergerigi. Dia memiliki ekor yang panjang dan lebat, dan sepasang sayap serangga ganda. Saat dalam bentuk ini, dia juga mendapatkan kemampuan untuk melihat, yang dengan sombongnya dia banggakan. Dalam bentuk ini, Reiatsu-nya berwarna hitam, dengan garis ungu.
Kemampuan Khusus Kebangkitan : Dalam bentuk ini, Tōsen telah meningkatkan versi kemampuan berbasis suaranya.
  • Kekuatan Luar Biasa : Resurrección Tōsen memberinya kekuatan yang meningkat, saat dia memegang Bankai Sajin Komamura ketika menyerangnya, dan menghancurkan sebagian pedangnya dengan satu tangan.
  • Regenerasi Berkecepatan Tinggi : Tōsen juga ditunjukkan meregenerasi lukanya dalam bentuk Resurrección.
  • Los Nueve Aspectos
    Los Nueve Aspectos (九相輪殺 (ロス・ヌウェベ・アスペクトス), Rosu Nuwebe Asupekutosu ; bahasa Spanyol untuk " Sembilan Aspek ", bahasa Jepang untuk " Sembilan Pembunuhan Final Pagoda "): Tōsen menggambar lingkaran hijau limau di udara dengan cakarnya , menciptakan ledakan besar kekuatan gegar otak berbasis suara yang bergema dengan kekuatan yang menghancurkan. Teknik ini mampu memberikan pukulan fatal padaBankai Sajin Komamura dengan relatif mudah.
  • La Mirada
    La Mirada (ラ・ミラーダ, Ra Mirāda ; bahasa Spanyol untuk " The Gaze "): Tōsen memperoleh kemampuan untuk mengisi Cero hijau limau di depan kedua matanya. Kedua Cero dihasilkan secara terpisah, tetapi mereka menyatu bersama sebelum menembak.

Hollowfikasi[]

Hollow Mask : Topeng Hollow Tōsen menutupi sebagian besar kepala, leher, dan tenggorokannya, dengan pengecualian lubang kecil di bagian belakang untuk rambutnya. Ini memiliki permukaan putih halus, dengan satu-satunya fitur menjadi garis bilateral di tengah, memisahkan topeng menjadi dua bagian. Pakaian Tōsen juga berubah: dia kehilangan tali oranye di bahunya, dan mendapatkan pelat dada dan sepasang pelindung bahu ramping kecil dengan desain yang mirip dengan topengnya.  Ia mampu membuka di area mulut. Ketika itu terjadi, garis vertikal muncul di bagian atas dan bawah, memberikan tampilan gigi.

Power Augmentation : Saat mengenakan topeng, kekuatan Hollow Tōsen melengkapi kekuatan Shinigami-nya, memberinya peningkatan besar dalam kekuatan dan kecepatan.
  • Peningkatan Kekuatan : Saat mengenakan topeng Hollow, Tōsen mendapatkan kekuatan yang lebih besar. Dia dengan mudah memblokir Tenken dan menendang Komamura, membuatnya menabrak gedung-gedung di bawah.
  • Enhanced Speed : Saat mengenakan topeng Hollow-nya, Tōsen mendapatkan peningkatan kecepatan, yang ia gunakan untuk mengalahkan Hisagi dan Komamura.
  • Regenerasi Berkecepatan Tinggi : Saat mengenakan topeng Hollow-nya, Tōsen mampu menyembuhkan lengannya yang hancur, hingga tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa ia terluka.
Advertisement