Bleach Wiki
Advertisement
Bleach Wiki
Giselle Gewelle
Giselle Infobox
Status Karakter
Ras

Quincy

Ulang Tahun

24 Desember

Tinggi

1,60 m

Gender

Perempuan

Status Profesional
Afiliasi

Wandenreich

Julukan

"Z" - "The Zombie"

Tim

Sternritter

Markas Operasi

Silbern

Kemampuan Dasar
Senjata Roh

Busur Reishi

Kemampuan Khusus

Mengendalikan Zombie

Debut
Manga

Bab 544

Giselle Gewelle (ジゼル・ジュエル, Jizeru Jueru) adalah seorang Quincy dan anggota Sternritter dalam Wandenreich dengan gelar "Z" - "The Zombie".

Penampilan

Giselle memiliki mata biru dan rambut panjang hitam yang panjang hingga ke bawah punggungnya, dengan dua helai rambut mencuat seperti antena. Pakaiannya terdiri dari variasi seragam putih khas Sternritter, ia mengenakan mantel pelindung dengan lengan panjang, sepatu putih, dan legging hitam. Dia juga memakai topi putih dengan lambang Wandenreich yang berukuran sangat kecil.

Kepribadian

Giselle adalah individu yang periang, memiliki sifat sedikit tidak sopan, dan juga sering menggoda Candice, dengan menyatakan bahwa Candice sering "bersenang-senang" dengan para bawahannya.


Plot

Perang Berdarah Seribu Tahun

Setelah Bambietta Basterbine membunuh salah satu tentara, Giselle, Meninas McAllon, Liltotto Lamperd dan Candice Catnipp memasuki kamarnya dan pertengkaran kecil pecah di antara mereka.

387Candice, Liltotto, Giselle, dan Menina berdiri

Giselle sebelum melenyapkan Bambietta

Bersama dengan teman Bambieta lainnya dalam pertarungan melawan Shinji Hirako dan Sajin Komamura, keempatnya berada di atap salah satu bangunan, tidak ikut campur dalam pertarungan. Giselle sedikit terkejut dengan fakta bahwa Quincy: Vollständig Candice tidak sepenuhnya diaktifkan dan menemukan bahwa dia sendiri tidak ingin mengaktifkannya karena dia bosan. Dia mencatat bahwa jika Basterbine telah mengaktifkan bentuk sucinya, dia dapat mengakhiri seluruh perang dalam waktu singkat.  Setelah kekalahan Bambietta, Giselle dan teman-temannya membungkuk di atas temannya yang terluka parah. Dia mengatakan mereka akan membantunya karena mereka akan sedih tanpa Basterbine. Yang ini, bagaimanapun, takut dengan kata-kata Gewelle.

Kemudian, ketika pertarungan Kenpachi Zaraki dan Gremmy Thoumeaux berakhir, Giselle dan teman-temannya muncul di depan Zaraki. Para prajurit Divisi 11 disambar petir yang hebat, dan Catnipp berkomentar bahwa mereka beruntung karena mangsa mereka berkumpul di satu tempat.

Quincy Girls attacks

Serangan gadis quincy

Shinigami menyerang Gewelle, tapi dia dengan damai mengangkat tangannya, menanyakan apakah mereka lebih suka lari ke kapten mereka. Malu, Giselle menyatakan bahwa kemampuannya tidak terlalu cocok untuk bertarung, dan jika mereka menyerangnya, tidak ada hal baik yang akan terjadi. Saat salah satu prajurit memotong lebar Quincy, darahnya menyembur tinggi, memercik semua orang di sekitarnya. Meskipun lukanya dalam, Giselle tersenyum saat dia menyadari bahwa darahnya menyembur keluar, mengejutkan Shinigami. Tiba-tiba mereka merasakan perasaan aneh. Stern Ritter " Z ", dari The Zombie, mengungkapkan bahwa sejak mereka bermandikan darahnya, mereka menjadi mayatnya sendiri, jadi mereka harus mendengarkannya. Dia dengan ringan memerintahkan mereka untuk melakukan seppuku dan melarikan diri ketika darah merah bertunas di mana-mana. Dia dan rekan-rekannya berdiri di atas Kenpachi yang terluka, dan kemudian ledakan tiba-tiba menerangi langit. Keempatnya melihat ke atas saat Catnipp berteriak bahwa seseorang datang ke arah mereka. Ketika sosok misterius menabrak menara dengan cepat, gadis-gadis itu terdiam. Tapi kemudian Ichigo tanpa terasa muncul tepat di belakang mereka, sedikit mengomentari kecelakaan itu. Giselle, Meninas, Liltotto, dan Candice ketakutan.

Ichigo bertukar beberapa kata dengan Zaraki, dan ketika Candice mencoba menyerangnya, dia melemparkannya ke gedung terdekat. Tiga lainnya menyerang musuh baru, tetapi segera mereka berbagi nasib Catnipp, mendarat di antara puing-puing. Setetes darah mengalir dari mulut Giselle saat dia bertanya siapa saingannya. Liltotto mengungkapkan bahwa anak itu adalah Ichigo Kurosaki; Gewelle menyadari bahwa Potensi Peperangan Khusus yang paling penting ada di hadapan mereka. Ketika Candice yang marah mengambil busur dan menembakkan Galvano Blast , Ichigo mengatakan bahwa sementara dia takut melawan para wanita, ketakutannya tidak berdasar. Kotak dari ikat pinggang Giselle terbuka saat Quincy meraih busur. Sambil menarik senar, keempatnya bergerak ke arah Ichigo.

Serangan empat kali lipat ditolak; ledakan itu mendorong gadis-gadis itu menjauh. Saat Candice mencoba untuk bangun, teman-temannya jatuh menimpanya, dan Catnipp yang kesal berteriak bahwa dia tahu mereka melakukannya dengan sengaja. Ketika Giselle dengan lancar menyatakan bahwa bocah itu cukup kuat dan harus mati, Candice melepaskan Quincy: Vollständig . Gewelle meringis; meringis karena bosan dengan teknik ini, dan mengagumi tekad Catnipp. Ketika dia mengatakan bahwa Yang Mulia akan memberikan semua yang dia inginkan, Giselle, meneteskan air liur, tidak bisa membayangkan apa pun selain kegelapan.

Ketika Candice kehilangan lengannya, dia memanggil Gigi sambil berdarah. Dengan mata berbinar, Giselle bertanya apakah dia harus melakukannya, tetapi dia berteriak agar dia menyembuhkannya tanpa menggunakan darah. Tanpa antusias, Giselle mengulurkan tangannya ke atas Shinigami yang sudah mati, memperbaharui lengan Candice. Tiba-tiba Burner Finger 1 menusuk Quincy yang terkejut. Ketika Bazz-B , Pepe , Stern Ritter berkumis dan NaNaNa ingin berbagi dengan Ichigo, gadis-gadis itu kembali dengan luka tertutup.

Giselle dan zombie-Bambietta

Giselle dan zombie-Bambietta

Tombak itu tepat di depan wajah Giselle; Stern Ritter " Z " dengan ramah mengangkat tangannya dan meminta mereka untuk menunggu sebentar. Dia bertanya pada Ikkaku dan Yumichika apakah membunuh gadis yang tak berdaya itu tidak buruk, lalu mengatakan bahwa mereka pasti percaya pada kehormatan pria. Yumichika memperingatkan temannya, menjelaskan bahwa jika dia mencoba memprovokasi mereka, dia mungkin memiliki sesuatu di lengan bajunya - misalnya, darah dari lukanya dapat melukai mereka. Giselle lebih lanjut berpendapat bahwa menurutnya tidak membunuhnya adalah ide yang bagus. Yumichika kesal karena dia berpura-pura; bertanya apakah Giselle tidak benar-benar pacar. Ketika dia mengatakan dia merasakannya, Gewelle memanggil Bambietta. Tiba-tiba, bom meledak di Ikkaku dan Yumichice, dan Giselle memeluk zombie-Bambietta.

Ketika Yumichika memotong lengan Bambietta, Giselle mengambilnya dan menyatakan bahwa mereka bodoh. Dia bilang tidak mungkin mereka bisa membunuh Basterbine karena dia sudah mati. Bambietta kemudian melepaskan ledakan besar yang menjatuhkan kedua Shinigami ke tanah. Gewelle menjelaskan kepada lawan-lawannya bahwa mengubah Quincy menjadi zombie itu mudah, karena dia harus mati terlebih dahulu. Kemudian dia menambahkan bahwa dialah yang harus memberikan pukulan terakhir kepada temannya, yang merangsangnya. Ayasegawa menyatakan bahwa dia mendapatkan ereksi karena dia sebenarnya seorang pria. Setelah beberapa saat, Gewelle melukai jarinya, menemukan bahwa lebih mudah dengan Shinigami. Mereka tidak harus mati, cukup percikan darah mereka dan mereka akan berubah menjadi zombie. Mayuri Kurotsuchi muncul setelah anggota Wandenreichyang menyatakan bahwa kekuatannya sangat ingin tahu, yang mana Stern Ritterka bertanya siapa dia.

Giselle melindungi zombie yang terluka parah. Ilmuwan mengambil perangkat dan mengungkapkan bahwa setiap Reishi yang bersentuhan dengannya diserap untuk sementara waktu. Dia mengatakan bahwa mainan kecil itu meniadakan kekuatan mainan Giselle. Dia bertanya mengapa mereka berdua tidak mudah dan menawarkan mereka pemeriksaan menyeluruh. Gewelle bertanya yang dua yang dia maksudkan dengan tepat; Di belakang Quincy, sejumlah zombie-Shinigami muncul. Ketika Stern Ritter " Z " mengatakan dia telah menciptakan banyak boneka, Ikkaku dan Yumichika mengenali beberapa prajurit. Kurotsuchi mendesah; berkomentar bahwa bahkan jika mereka telah berubah, mereka masih anggota Gotei 13 , dan untuk orang yang baik dan baik seperti dia, membunuh mereka tidaklah mudah. Dia memutuskan bahwa dia harus menyerahkannya kepada seseorang yang netral. Ketika dia meminta ke Arrancarmereka begitu baik dan melakukan sesuatu yang berguna, yang Dordoni Alessandro Del Socaccio, Cirucci Sanderwicci, Luppi Antenor dan Charlotte Chuhlhourne.

Giselle bertanya apakah kapten berpikir keempatnya akan mengalahkan zombienya. Arrancar berteriak bahwa tidak ada kemungkinan mereka akan kalah dari Shinigami.  Charlotte berdiri di samping Giselle. Dia mengumumkan bahwa instingnya menyuruhnya untuk melawan Quincy karena itu mengingatkannya pada dirinya sendiri. Arrancar menghindari rudal, lalu meraih wajah zombie-Bambietta dan melemparkannya ke gedung di sebelah Mayuri. Ketika Bambietta kembali, Charlotte menyatakan bahwa zombie itu mungkin hanya mati ketika sedikit yang tersisa; menembakkan Cero , memusnahkan gadis itu. Giselle mengumumkan bahwa dia sepertinya tidak punya pilihan. Memanggil kapten - Tshirō Hitsugaya zombie dengan pakaian Wandenreich. Mayuri menyatakan bahwa zombie bergerak persis seperti ketika masih hidup. Dia menghindari potongannya dan melanjutkan bahwa dia kemungkinan telah berubah menjadi zombie dalam hidupnya, dan Giselle menegaskan. Quincy menjelaskan bahwa zombie yang berubah sebelum mereka mati memiliki sel baru, sehingga respons mereka jauh lebih baik. Dia bilang dia bisa mengarahkan mereka sesuai keinginannya, karena mereka tidak punya keinginan sendiri. Ilmuwan mengatakan itu tidak masuk akal, dan dia tertawa untuk menanyakan apa yang lucu atau menarik tentang mengendalikan seseorang yang kehilangan kesadaran.

Giselle tertusuk oleh zombie Kensei

Giselle tertusuk oleh zombie Kensei

Setelah Mayuri mengambil kendali Kensei Mugurumadan Rōjūrō Ōtoribashi, kapten berteori bahwa jumlah darah yang dibutuhkan untuk berubah menjadi zombie tergantung pada ukuran objek Reiatsu. Dia menjelaskan bahwa dalam kasus orang dengan tingkat Reiatsu tinggi, darah penyusup harus mengalir ke jantung sebelum menyebar ke seluruh aliran darah - maka kulit merah gelap dari komandan berubah. Dia bertanya kepada Giselle, yang tersembunyi di balik batu, apakah dia benar, dan mengungkapkan bahwa penemuannya dapat mengubah komposisi dasar darah karena dia memiliki sampel darah dari setiap anggota Gotei 13. Menjelaskan bahwa mulai sekarang zombie adalah miliknya , dia memberi tahu Giselle bahwa itu adalah akhir dari permainan. Beberapa saat kemudian, Kensei menusuk jantung Quincy.

Giselle, bagaimanapun, lolos hidup-hidup. Meninggalkan garis berdarah di belakangnya, dia menyeret zombie-Bambietta ke dalam lubang yang tersembunyi di bawah puing-puing, di mana, dengan Quincy: Vollst,ndig dilepaskan, dia memakan darahnya. Ketika dia meminta Giselle untuk tidak minum terlalu banyak, Stern Ritter " Z " dengan hiruk-pikuk meraih kepalanya dan menamparnya ke batu besar, berteriak bahwa dia sudah mati, jadi berikan darahnya. Dia melihat hasil karyanya, lalu memeluk Basterbine, mengatakan padanya betapa dia mencintainya. Kemudian Liltotto menemukan mereka, yang menjelaskan apa yang terjadi pada yang lain. Ketika Robert menodongkan pistol padanya dan meminta Auswählen untuk mencapai Stern Ritters yang tidak membantu , seberkas cahaya menimpa mereka, tetapi Liltotto menarik Giselle. Cahaya, bagaimanapun, menyerap kekuatannya; mencengkeram tubuh Bambi-chan, Gewelle mengulangi bahwa dia tidak ingin mati. Ketika Robert Accutronemenodongkan pistol padanya dan meminta Auswählen untuk mencapai Stern Ritters yang tidak membantu , seberkas cahaya menimpa mereka, tetapi Liltotto menarik Giselle. Cahaya, bagaimanapun, menyerap kekuatannya; mencengkeram tubuh Bambi-chan, Gewelle mengulangi bahwa dia tidak ingin mati.

Bersama dengan Liltotto dan Bazz-B, dia memutuskan untuk membantu Shinigami mencapai Reiōky . Ketika Mayuri mencatat fakta bahwa gadis zombie itu masih hidup, Giselle menjulurkan lidahnya sebagai tanggapan.

Kekuatan dan keterampilan

Manipulasi dan Penyerapan Reishi : Metode utama pertarungan Quincy adalah menyerap Reishi dari atmosfer dan mengubahnya menjadi senjatanya.  Dalam lingkungan di mana kepadatan Reishi tinggi, seperti di Soul Society atau Hueco Mundo , dia merasa lebih mudah untuk melakukannya.

  • Hirenkyaku (飛 , Kaki Dewa Angin ) adalah teknik yang digunakan oleh Quincy untuk bergerak cepat dalam jarak menengah.

Peningkatan Daya Tahan : Setelah meninju Ichigo dan mengenai puing-puing, Giselle muncul hanya mengeluarkan sedikit darah.

Peningkatan Daya Tahan : Meskipun Jari Pembakar " H " 1 Stern Beam milik Ritter telah menembus tubuhnya, Giselle dengan cepat bangkit.

The Zombie

The Zombie

The Zombie (死者 [ザ ], Za Zonbi ; bahasa Jepang untuk " Mati "): Siapa pun yang terkena darah Giselle dipaksa untuk mematuhi perintahnya, menjadi mayatnya sendiri. Gewelle bahkan bisa memaksa orang seperti itu untuk bunuh diri. Dia bisa menyembuhkan lukanya sendiri dengan cepat - meskipun salah satu Shinigami memotong lengannya dalam-dalam, lukanya dengan cepat menghilang.  Gewelle tidak bisa menggunakan Zombie di Quincy sampai orang itu mati.

  • Penyembuhan : Dia dapat menggunakan kekuatannya untuk menyembuhkan rekan-rekannya, menggunakan tubuh orang yang terbunuh. Ketika lengan Candice dicabut, Giselle memperbaruinya dengan mengganti lengan Shinigami yang sudah meninggal dengan itu.

Senjata spiritual

Heilig Pfeil Giselle

Reishi Bow : Menggunakan busur yang muncul saat Giselle menekan kotak berbentuk hati dari ikat pinggangnya. Lengan busur berbentuk seperti tulang yang menyatu. Di tengahnya ada hati.

  • Heilig Pfeil (神聖 矢 [ハ リ ッ ブ フ ], Hairihhi Bufairu ; Jerman " Panah Suci " dan Jepang " Panah Suci Penghancur "): Dapat menembakkan panah yang kuat dari busurnya. Kepala panah memiliki bentuk tengkorak yang lucu.

Trivia

  • Beberapa Sternritter lain memanggilnya Gigi (ジジ, Jiji).
  • Berdasarkan jawaban Tite Kubo pada pertanyaan #288 di "Klub Outside", Giselle secara biologis adalah laki-laki.

Navigasi

Advertisement