Bleach Wiki
Advertisement
Bleach Wiki
Giriko Kutsuzawa
Giriko Infobox
Status Karakter
Ras

Roh

Gender

Laki-laki

Status Profesional
Afiliasi Sebelumnya

Xcution

Pekerjaan Sebelumnya

Bartender

Markas Operasi

Kota Naruki

Status Pribadi
Hubungan

Kakek Buyut Tanpa nama
Kakek Tanpa nama
Ayah Tanpa nama
Istri Tanpa nama

Kemampuan Utama
Fullbring

Time Tells No Lies

Debut
Anime

Episode 343

Manga

Chapter 428

Pengisi Suara
Jepang

Atsushi Ono

Giriko Kutsuzawa (沓沢 ギリコ, Kutsuzawa Giriko) adalah seorang Fullbringer dan anggota dari Xcution.

Penampilan

Giriko adalah laki-laki paruh baya, tinggi, dengan rambut hitam gelap pendek, mata cokelat dan kumis tebal. Dia memakai sebuah baju dan rompi hitam dengan dasi kupu-kupu. Didepan wajahnya, dia memakai tali pengikat hitam seperti kulit untuk menutup mata kanannya dan juga membawa seperti rotan di tangannya.

Kepribadian

Tidak banyak yang diketahui tentang Giriko kecuali dia selalu tertuju pada intinya saja saat bicara, dan dia mengikuti Kūgo karena merasa senang membantunya, dengan pengakuannya sendiri. Dia sangat tenang dan terlihat bisa menahan kemarahan Riruka tanpa masalah apapun. Kepribadian aslinya terlihat menjadi sombong dan angkuh, terutama dengan kekuatannya sendiri setelah menerima beberapa bagian dari Fullbring Ichigo.

Riwayat

Giriko, diwaktu muda, menerima sebuah jam saku, yang bernama "Good Luck Watch" dalam keluarga Kutsuzawa. Jam itu diwariskan dari generasi ke generasi, dan akhirnya Giriko mendapat jam itu dari ayahnya yang meninggal akibat penyakit. Bagi Giriko, tidak ada Dewa kecuali jam itu. Setelah 20 tahun, Giriko mulai menyadari kekuatan jam itu bukan dari dirinya, dan itu sebuah kemampuan untuk membunuh seseorang tanpa menyentuhnya. Giriko memutuskan untuk mencoba kekuatan itu dengan membunuh istrinya dengan hanya melihatnya. Dia berhasil melakukannya tanpa beralasan apapun membunuh istrinya, tapi ketika terbaring sekarat, Giriko ingin berhenti membunuh. Karena itu, dia kehilangan matanya karena mengingkari janji atas perbuatannya, dan dia paham apa yang terjadi adalah akibat dia membuat kontrak dengan Dewa, bukan sebuah doa.

Sejarah

Giriko, di masa mudanya, menerima arloji sakunya, yang disebut "Jam Keberuntungan" di keluarga Kutsuzawa yang diturunkan dari generasi ke generasi kemudian dari ayahnya setelah dia meninggal karena sakit. Bagi Giriko, tidak ada dewa lain selain arloji. Setelah 20 tahun, Giriko mulai menyadari bahwa kekuatan arloji itu bukanlah kekuatannya sendiri, dan bahwa kemampuan sejatinya adalah membunuh seseorang tanpa menyentuhnya. Giriko memutuskan untuk menguji kekuatannya dengan membunuh istrinya hanya dengan melihatnya. Dia berhasil tanpa menggunakan cara lain untuk membunuhnya, tetapi saat dia terbaring sekarat, Giriko ingin menghentikan pembunuhan itu. Giriko kehilangan matanya karena dia kehilangan komitmennya pada perbuatan itu, dan dia menyadari bahwa yang terjadi adalah dia membuat kontrak dengan dewa, bukan doa.

Di beberapa titik, Giriko bertemu Shūkur Tsukishima dan Kūgo Ginj , dan bersama dengan Fullbringer lainnya , yaitu Yukio , Jackie , dan Riruka , diyakinkan untuk bergabung dengan Kūgo, membentuk Xcution . Dia dan Fullbringer lainnya membuat perjanjian dengan Kūgo untuk berbagi kekuatan satu sama lain dan sebuah janji kecil yang tidak dimaksudkan untuk dilanggar.

Tujuh belas bulan setelah kekalahan Aizen, Giriko bersama dengan Kūgo dan anggota Xcution lainnya jatuh di bawah pengaruh Fullbring Tsukishima, untuk membuat Tsukishima terlihat seperti satu-satunya penjahat, sebagai bagian dari rencana mereka untuk mencuri Fullbring milik Ichigo Kurosaki untuk memperkuat milik mereka.

Merencanakan

Busur Shinigami Pengganti yang Hilang

Giriko muncul bersama Riruka Dokugamine saat mereka menunggu di luar Toko Unagiya sampai Kūgo keluar setelah gagal apa pun tujuan mereka. Dia tetap diam saat Riruka mencoba Kūgo tentang kegagalan tetapi mengingatkannya bahwa mereka mengikutinya karena dia memikat mereka. Dia kemudian menjadi sasaran kemarahannya saat Kūgo berjalan di antara mereka dan memberitahu mereka untuk diam.

Ketika Kūgo pertama kali membawa Ichigo ke markas Xcution , Giriko terlihat menjaga bar sementara dua agen lainnya berada di ruangan itu. Giriko menyiapkan minuman untuk Kūgo, yang kemudian digunakan Kūgo untuk menunjukkan kekuatan Fullbring miliknya . Karena Ichigo tidak akan memesan untuk dirinya sendiri, Kūgo memerintahkan Giriko untuk memberinya jus jeruk. Setelah Yasutora Sadotiba, Kugo memberitahu Giriko untuk memberinya minum. Saat Kūgo melanjutkan penjelasannya tentang Xcution kepada Ichigo, Giriko dengan sopan meminta agar dia menyarungkan pedangnya, yang dilakukan Kūgo. Dia kemudian meminta agar Kūgo membayar hutangnya karena merusak ubin lantai nanti. Dia mendengarkan saat Kūgo mengungkapkan niat mereka untuk mengembalikan kekuatan Shinigami Ichigo dan dalam prosesnya, mengubah anggota Xcution menjadi Manusia normal.

Ketika Sado kembali, Giriko berterima kasih padanya karena telah pergi berbelanja. Saat dia memberi Riruka minuman, dia melihat "Pengatur Waktu" pada Tuan Babi aktif dan mengomentarinya, mengejutkan Riruka. Saat Ichigo melawan Mr. Pork dalam "Full Beast Mode", Riruka menoleh ke Giriko dan bertanya apa yang dia lakukan. Giriko menjawab bahwa Riruka adalah orang yang meminta bantuannya, dan Riruka mengatakan bahwa ada cara lain selain "dia" mendapatkan yang kotor. Giriko mengatakan padanya dan Sado dia memiliki pengatur waktu yang diatur ke kotak, bahwa Ichigo harus melawan Tuan Babi selama 30 menit sampai dia diizinkan pergi. Jika tidak, dia akan menerima pembalasan dari "Dewa Waktu", yang dibakar oleh api waktu. Giriko kemudian mengungkapkan Fullbring- nyamenjadi "Waktu tidak berbohong", kekuatan yang tidak boleh diremehkan karena bermain-main dengan waktu sangat menakutkan.

Kemudian, Giriko menyangkal Kūgo minum lagi, mengatakan kepadanya bahwa dia sudah cukup. Saat Ichigo dan Kūgo memasuki rumah Tsukishima, Ichigo berlari menaiki tangga ke sebuah ruangan di mana ia menemukan Giriko berdiri di sana bersama anggota Xcution lainnya. Dia memberitahu Ichigo bahwa dia tampaknya baik-baik saja. Saat Ichigo pergi untuk melawan Tsukishima, Giriko bersama dengan Jackie Tristan , Riruka Dokugamine , dan Moe Shishigawara bertempur melawan Kūgo Ginj . Dia mengeluarkan arloji sakunya dan mengaktifkan Fullbring-nya dan angka-angka di arloji mulai terbang menuju Ginj, tetapi Ginjō menghindarinya menggunakan Bringer Light.

Giriko kemudian tiba bersama dengan anggota Xcution lainnya untuk melihat bahwa Kūgo telah mengambil kekuatan Ichigo. Giriko sangat marah karena dia mengambil semua kekuatan Ichigo untuk dirinya sendiri. Yukio setuju, mengatakan mereka berjanji untuk berbagi. Kūgo marah karena mereka terlalu keras dan menebas mereka. Kūgo mengatakan mereka tidak perlu berteriak karena dia akan memberi mereka kekuatan Ichigo. Penampilannya berubah berdasarkan kekuatan baru. Dia terkejut setelah menerima kekuatan Fullbring Ichigo, mengatakan bahwa Fullbring Ichigo seolah-olah pemuda meluap dari dalam tubuhnya. Yukio mengatakan bahwa tanggapan itu membuatnya terdengar seperti orang tua. Giriko kemudian memberitahu Ichigo untuk bersiap karena dia sekarang akan merasakan sendiri kekuatan Fullbring-nya. Ichigo mengatakan dia akan mengurus Fullbringer, dan Giriko mempertanyakan klaim ini, mereka Ichigo tidak bisa berniat untuk melawan mereka sendirian. Ichigo menyerang dan tampaknya mengalahkan mereka dalam satu pukulan. Saat Yukio menjelaskan kemampuannya Digital Radial Invaders, Giriko dan Fullbringer lainnya muncul tanpa terluka oleh serangan Ichigo. Saat Yukio membawa masing-masing duel ke ruang obrolan yang berbeda menggunakan Fullbring-nya, Giriko tertinggal dengan Kenpachi. Dia mencatat bahwa Kenpachi ingin berdagang dengan Byakuya karena Tsukishima terlihat lebih kuat dan pasti berpikir bahwa dia lebih lemah. Kenpachi memberitahu dia untuk berhenti berbicara dan mengatakan membosankan untuk membunuh seekor anak kecil.

Giriko terbelah

Giriko terbelah

Giriko mengatakan dia pasti idiot berotot dan mengatakan dia akan membunuh Kenpachi dengan kekerasan. Dia berubah menjadi bentuk yang jauh lebih besar dan berotot. Dia mengatakan Fullbring-nya memungkinkan dia untuk melakukan ini dan menjelaskan bahwa kontraknya dengan para dewa waktu memberinya kekuatan yang lebih besar semakin sederhana klausanya. Dia mengatakan kontraknya saat ini adalah untuk penguatan kekuasaan yang paling sederhana dan paling brutal dan bahwa dia tidak tertandingi. Kenpachi menyela dia, mengatakan itu membosankan untuk membunuhnya sebagai Giriko dipotong dua. Giriko mengatakan bahwa itu tidak mungkin karena dia jatuh ke tanah dan mati. Mayatnya akhirnya ditemukan oleh Jackie, yang kemudian menguburnya.

Arc Perang Darah Seribu Tahun

Giriko kemudian muncul di Soul Society bersama Kūgo dan Tsukishima dan disimpan di Rukongai oleh Kūkaku Shiba . Di Aula Pelatihan Kūkaku Besar, mereka berlatih dengan Ganju Shiba untuk mempersiapkan pertempuran yang akan datang dengan Vandenreich .

Kekuatan & Kemampuan

Kesadaran Spiritual : Giriko memiliki kekuatan dan kesadaran spiritual yang cukup untuk melihat Shinigami.

Fullbring

Time Tells No Lies (タイム·テルズ·ノー·ライズ, Taimu Teruzu Nō Raizu ): Fullbring Giriko menggunakan jam saku emas antik. Kekuatan ini bekerja dengan memungkinkan dia untuk mengatur "pengatur waktu", pada benda-benda dan makhluk-makhluk yang melekat padanya. Timer ini terkait dengan kondisi tertentu yang dapat diatur oleh Giriko sendiri. Tapi begitu jangka waktu ditetapkan, bagaimanapun, bahkan Giriko sendiri tidak bisa menonaktifkan Fullbring-nya. Jika "pengatur waktu" yang dipasang pada seseorang atau sesuatu terganggu sebelum periode waktu yang ditentukan berakhir, maka semua benda dan orang yang terpengaruh, termasuk area itu sendiri di mana efek itu terjadi, akan binasa dalam nyala waktu.

  • Number Attack : Ketika Giriko mengaktifkan kekuatan ini, energi spiritual hijau mulai memancar dari jam saku. Tak lama setelah itu tampilan jam mulai bersinar terang melepaskan angka-angka yang kemudian dapat diarahkan dan dikirim Giriko ke arah lawannya sebagai proyektil. Setelah kontak, mereka menyebabkan ledakan kecil. (Tidak disebutkan namanya)

Enhanced Time Tells No Lies : Setelah menerima beberapa kekuatan Ichigo dari Kūgo, Fullbring Giriko mengambil bentuk baru. Dia sekarang memiliki baju besi putih melilit bagian atas dadanya, dengan bahu kirinya memiliki panah mengarah ke atas mirip dengan tanda laki-laki. Armor putih juga muncul di sekitar pinggulnya, dengan paha kanannya memiliki panah mengarah ke bawah mirip dengan tanda laki-laki lagi. Dia juga memiliki sembilan jam yang mengambang di sekelilingnya. Ikat pinggang di atas matanya memperoleh beberapa formasi melingkar di atasnya, semuanya saling terkait.

  • Bentuk Pemberdayaan : Dengan memutar kenop, berlabel nomor tiga, di bahu kirinya, Giriko selanjutnya berubah menjadi bentuk yang jauh lebih besar, berotot, hijau, bahkan berukuran lebih kecil dari Kenpachi Zaraki . Dia mengklaim bahwa Time Tells No Lies -nya sekarang memberinya kekuatan yang ditingkatkan semakin sederhana "klausa" menjadi. Dia mengklaim bahwa kontraknya saat ini adalah untuk "penguatan kekuatan paling brutal" yang paling sederhana. Terlepas dari klaimnya, dia masih cukup lemah bagi Kenpachi untuk menebas dan membunuhnya dengan satu serangan, membuat kekuatan barunya tidak diketahui sepenuhnya.

hal-hal sepele

  • Dalam Bab 463, jam yang melayang di sekitar Giriko terkadang menghilang dan kemudian muncul kembali di halaman yang berbeda.

Navigasi

Advertisement